Fadli Zon Semprot Kemenaker Terima 500 TKA China: Negara Ini Milik Siapa?

1020

Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) membenarkan telah menyetujui Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Asing (RPTKA) 500 TKA China ke Sulawesi Tenggara, di tengah pandemi corona.

Padahal, Gubernur Sultra, Ali Mazi, bersama DPRD tegas menolak rencana kedatangan 500 TKA tersebut, di saat Indonesia sedang berperang melawan COVID-19.

Anggota Komisi Pertahanan dan Luar Negeri DPR, Fadli Zon, menilai sangat ironis melihat fakta rencana kedatangan 500 TKA China yang akan dipekerjakan di dua perusahaan yaitu PT Virtue Dragon Nickel Industry dan PT Obsidian Stainless Steel.

“Ironis ketika PHK banyak terjadi, malah ada yang datangkan TKA Cina. Negeri ini milik siapa?,” kata Fadli Zon kepada kumparan, Kamis (30/4).

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra itu tegas mendukung sikap Gubernur Sultra dan jajaran DPRD yang juga tegas menolak kedatangan TKA Cina itu. Sebab, Cina adalah negara awal penyebaran COVID-19.

LIPUTAN KHUSUS, GBHN, Garis-garis Besar Haluan Negara, Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon
Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon. Foto: Iqbal Firdaus/kumparan

“Saya mendukung sikap Gubernur dan DPRD yang menolak kedatangan TKA Cina ini. Karena musim pandemi global dan sumbernya Cina,” tutur Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen itu.

Fadli Zon meminta pemerintah tegas membatasi penyebaran virus dengan cara menolak kedatangan TKA maupun WNA dari luar. Lagi pula, soal pekerja, banyak orang Indonesia yang kompeten dan membutuhkan.

“Kita pun sedang membatasi penyebaran virus. Harusnya prioritaskan buruh lokal yang perlu pekerjaan,” protes Fadli.

Berikut isi lengkap surat Kemenaker terkait TKA asal China:

Berikan Komentar Anda :

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here