Kritik Menkes Terawan Soal Corona, Gus Nadir Diserang Warganet

456

Rais Syuriah PCINU Australia Nadirsyah Hosen atau Gus Nadir mengkritik pernyataan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mengenai virus corona baru Covid-19. Usai melontarkan kritikan, ia justru mendapat serangan dari warganet.

Hal itu disampaikan oleh Gus Nadir melalui akun Twitter miliknya @na_dirs. Awalnya, Gus Nadir mengkritik pernyataan Terawan yang mengaku bahagia lantaran teorinya penyakit corona akan sembuh dengan sendirinya terbukti.

Dengan segala hormat, tuan menteri, ini bukan tentang diri anda atau teori anda. Ini tentang kebijakan pemerintah dan tindakan bagaimana melindungi warganya. Ini bukan pertempuran pribadi dengan ‘teori’ anda,” tulis Gus Nadir seperti dikutip Suara.com, Jumat (13/3/2020).

Tak lama berselang, kolom komentar Gus Nadir dipenuhi oleh komentar warganet yang menyerangnya. Mereka balik menyerang Gus Nadir lantaran telah mengkritik Terawan.

Cuitan Gus Nadir yang kritik Menkes Terawan (Twitter/na_dirs)
Cuitan Gus Nadir yang kritik Menkes Terawan (Twitter/na_dirs)

Gus Nadir menilai tidak ada yang salah dengan kritikannya, sebab ia sampaikan dengan kalimat santun dan tidak mencaci. Namun, bagi sebagian orang justru kritikan Gus Nadir dinilai sebagai bentuk ketidaksukaan Gus Nadir kepada Terawan.

Saya mengkritik kebijakan Pak Menkes dan cara beliau mengkomunkasikan kebijakannya. Tapi kok dianggap menyerang, nyinyir dan sotoy? Terus dianggap gak suka sama beliau?” ungkap Gus Nadir.

Ia mengaku penasaran mengenai buzzer. Ia bertanya-tanya apakah warganet yang menyerangnya adalah buzzer suruhan atau bukan.

Padahal saya nggak mencaci. Saya mengkritik dengan santun. Saya jadi bertanya-tanya: Apa memang buzzerRP itu nyata yah?” tuturnya.

Cuitan Gus Nadir yang kritik Menkes Terawan (Twitter/na_dirs)
Cuitan Gus Nadir yang kritik Menkes Terawan (Twitter/na_dirs)

Untuk diketahui, Terawan pernah menyampaikan ke publik bahwa virus corona bisa sembuh dengan sendirinya atau disebut penyakit self limited disease. Pernyataan itu disampaikan pada awal Maret 2020.

Pada Kamis (12/3/2020), Terawan mengumumkan ada dua pasien virus corona di Indonesia yang sembuh. Ia menyampaikan kegembiraannya lantaran teori yang ia sampaikan terbukti.

“Saya merasa sangat berbahagia bahwa teorinya benar, memang ini adalah self limiting disease yang akan sembuh sendiri,” kata Terawan.

Sumber Berita / Artikel Asli : Suara

Berikan Komentar Anda :

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here