Gagal Kirim Bantuan, Risma Curhat Dimarahi Korban Banjir NTT

46
Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini

Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini bercerita bahwa dirinya sempat dimarahi warga korban banjir bandang di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) karena gagal mengirim bantuan akibat kendala akses dan cuaca.

“Kemarin saya juga dimarahin. Kami bukan tidak mau, tapi enggak bisa kami ke sini. Sebetulnya saya ingin dari Bima (NTB) langsung ke (pulau) Adonara (NTT), tapi tidak bisa karena cuacanya tidak bagus. Saya jelaskan ke warga akhirnya mereka mengerti,” kata Risma dalam jumpa pers di kantor Kemensos, Rabu (7/4).

Risma meninjau warga korban banjir di sejumlah wilayah di NTB dan NTT selama tiga hari sejak Senin (5/4). Sehari di NTB, Risma kemudian pergi ke NTT. Ia kembali ke Jakarta pada Rabu (7/4) pagi.

Mantan Wali Kota Surabaya itu rencananya akan kembali terbang dan meninjau warga pengungsi dengan membawa sejumlah bantuan pada Kamis (8/4). Ia menuturkan banyak warga yang masih belum menerima bantuan akibat kendala akses dan cuaca.

Risma bercerita bahwa rombongannya sempat tidak bisa menyeberang ke Odonara sejak tiba di Kecamatan Larantuka dan Maumere, Kabupaten Flores Timur, NTT. Kala itu, ia tidak bisa menyeberang karena kendala cuaca sehingga harus membawa bantuan secara manual dengan berjalan kaki.

“Ini sempat kita tidak bisa menyeberang karena memang cuaca tidak bagus. Waktu itu saya paksakan. Kamu sudah pokoknya gimana caranya berangkat menyebrang,” kata dia.

“Jadi masalahnya yang terjadi transportasi darat. Kalau penyediaan barang mudah, cuma karena transportasinya sulit, sehingga kami kesulitan untuk membawa ke sana,” imbuhnya.

Meski demikian, Risma menegaskan bahwa pihaknya akan tetap proaktif menyalurkan bantuan ke warga yang berada di daerah terisolir. Ia meminta agar semua pihak tidak menunggu karena alasan akses atau cuaca yang tak mendukung.

“Saya ajarkan, bahwa tidak boleh kita menunggu. Kita harus proaktif di [situasi] bencana itu. Tidak bisa kita nunggu-nunggu,” katanya.

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat hingga Rabu (7/4) malam, total korban meninggal dunia readyviewed akibat banjir bandang di NTT telah mencapai 238 jiwa.

Kepala BNPB Doni Monardo merinci sebanyak 67 orang meninggal dunia di Kabupaten Flores Timur, 32 orang di Lembata, Alor 25 orang, Kota Kupang 1 orang, Malaka 4 orang, Sabu Raijua 2 orang, Ende 1 orang, Kabupaten kupang 5 orang, Ngada 1 orang.

Sumber Berita / Artikel Asli : CNN Indonesia

Berikan Komentar Anda :

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here