Pemenang Lelang Motor Jokowi Diduga Penipu, Jansen PD: Ruwet…Ruwet

194
Jansen Sitindaon

Politisi Partai Demokrat Jansen Sitindaon turut berkomentar soal terungkapnya identitas pemenang lelang motor listrik Jokowi,yang ternyata merupakan seorang pekerja buruh harian.

Menurut Jansen beberapa waktu belakangan deretan peristiwa membuat jajaran pemerintah tak mendapat hasil maksimal dalam melaksanakan kinerjanya.

Jansen menyinggung soal kabar ditangkapnya pemenang lelang motor listrik bertanda tangan Presiden Joko Widodo dari acara konser amal “Berbagi Kasih Bersama Bimbo” yang digelar oleh MPR RI bersama BPIP.

“Ruwet..ruwet. Hasil tak seberapa, konser dikritik banyak pihak, pembeli lelang tak jelas lagi,” tulis Jansen lewat Twitter, Kamis (21/5/2020).

Menurut Jansen, dari deretan peristiwa tersebut menunjukkan agar MPR dan DPR fokus bekerja mengawasi kinerja pemerintah saja.

“Lebih baik MPR bersama DPR itu fokus ngawasi kinerja Pemerintah saja. Ratusan triliun uang rakyat mereka kelola. Karena tak semua punya kewenangan melakukan itu,” saran Jansen.

Cuitan Jansen Sitindaon soal pemenang lelang konser MPR dan BPIP. (Twitter/@jansen_jsp)
Cuitan Jansen Sitindaon soal pemenang lelang konser MPR dan BPIP. (Twitter/@jansen_jsp)

Untuk diketahui, Muhammad Nuh alias M Nuh, lelaki yang memenangkan lelang motor listrik bertanda tangan Presiden Jokowi seharga Rp 2,5 miliar, dikabarkan ditangkap aparat kepolisian.

Nuh ditangkap karena diduga melakukan penipuan, dan hingga kekinian belum melakukan pembayaran. Informasinya, ia bukan pengusaha, melainkan hanya buruh harian.

Motor listrik buatan anak bangsa yang bertanda tangan Presiden Jokowi akhirnya laku Rp 2,5 miliar dalam lelang di konser “Berbagi Kasih Bersama Bimbo”, Minggu akhir pekan lalu.

Konser “Berbagi Kasih Bersama Bimbo” digelar MPR RI bersama Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dengan tujuan menggalang dana bagi korban dan masyarakat terkena dampak covid-19.

Sumber Berita / Artikel Asli : Suara

Berikan Komentar Anda :

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here