Presiden PKS: Jubir Tidak Ngerti Atau Pesan Jokowi Yang Ambigu?

289

Pernyataan pemerintah harus satu arah agar bisa dimengerti oleh rakyat. Jajaran penerjemah maksud Presiden Joko Widodo tidak boleh asal dan harus sejalan.

Dalam hal ini, Presiden PKS Sohibul Iman mengkritik pernyataan yang tidak sejalan di jajaran pemerintah mengenai mudik. Jurubicara Presiden Joko Widodo, Fadjroel Rachman membolehkan rakyat untuk mudik, sementara tak lama berselang pernyataan itu direvisi oleh Mensesneg Pratikno.

“Jubir Presiden RI dan Mensesneg itu dalam satu kabinet, kan? Ditangkap oleh sesama kabinet aja beda, lalu bagaimana kepala daerah dan masyarakat harus memahami pesan Presiden Joko Widodo,” tutur Sohibul Iman dalam akun Twitter pribadinya, Kamis (3/4).

Pertanyaan Sohibul lantas mengerucut pada dua dugaan. Pertama dugaan bahwa Fadjroel sebagai jubir tidak paham dengan pesan Jokowi. Sedang dugaan kedua adalah pesan Jokowi yang memang tidak bisa dimengerti.

Dugaan itu didasarkan pada alasan bahwa Fadjroel sempat salah dalam memberi penjelasan mengenai strategi pemerintah menghadapi Covid-19.

Disebutkan Fadjroel bahwa strategi itu adalah Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang diikuti darurat sipil. Tapi nyatanya, yang diambil adalah PSBB dan kedaruratan kesehatan masyarakat.

“Jadi ini jubirnya yang tidak ngerti atau pesan-pesannya yang ambigu? Ini juga bikin rakyat sulit percaya,” tutupnya.

Sumber Berita / Artikel Asli : Rmol

Berikan Komentar Anda :

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here